Khamis, 8 Disember 2016

Hasil dari hobi #32 - belum sempat masak


Buahnya besar dan panjang. Kalau letak berdiri setinggi peha pokcik, besar ukur lilit buahnya sebesar lutut pokcik. Bukan sebiji tapi enam biji yang besar.

Tapi sayang pokoknya kurus tinggi meleding ditambah lagi dengan keadaan tanah yang lembab kerana hujan. Akhirnya pokok betik tumbang kerana tidak dapat menampung beban buahnya.

Belum sempat pokcik nak buat kayu sanggang. pokoknya dah menyembam bumi. 

Satu pokcik dah bagi pada sepupu, katanya nak buat rojak betik. Lagi satu bagi pada kakak dan satu lagi bagi pada emak. Buah yang kecil emak pokcik kutip katanya hendak celur buat ulam cicah budu.

Kempunan pokcik nak makan yang masak

Jumaat, 2 Disember 2016

Entri pertama disember


Sekejap saja masa berlalu. Dah masuk Disember. Sebulan lagi Januari 2017. Semakin bertambah lagi usia.

Sehari dua ni tempat pokcik hujan lebat. Kebiasaannya hujan seperti ini akan membawa banjir. Kata orang kampung pokcik dah masuk edah dia.

Aktiviti berkebun sayur pun terhenti, sayur-sayur pokcik pun dah boleh kutip. Ada yang pokcik jual dan ada yang pokcik bagi saja kat jiran-jiran yang tak kain tak bukan sedara mara pokcik semua.

Alhamdulillah, tinggal sawi sebatas dua lagi. Perancangan pokcik untuk tahun 2017 nanti ditanah itu, semuanya pokcik akan tanam dengan sayur sawi sahaja dah tak nak campur-campur lagi dengan sayuran lain

Selasa, 29 November 2016

Hasil dari hobi #31 - Jual sawi


Ramai rakan-rakan pokcik minta beli sawi pokcik ni bila dia orang dapat tahu sawi ni dah cukup matang. Maklum ajelah sawi pokcik ni tiada penggunaan racun serangga atau baja kimia. Segar dari ladang kata mereka.

Cadangnya hari khamis ini pokcik nak cabut dan jual. Yang gambar atas tu pokcik cabut untuk kegunaan sendiri dan bagi kat emak sedikit. Kalau cabut dan jual awal awal ni rasa macam tak berapa nak untung sebab walaupun daunnya telah besar dan lebar tapi batangnya masih kecil lagi.

Rasanya taklah hendak tunggu lama sebab sekarang ni hujan pun dah makin kerap turun dan agak lebat takut nanti akan merosakkan pokok sawi. 

Ada yang tanya pokcik kacang apa yang pokcik tanam (gambar sebelah sawi). Sebenarnya pokcik ingatkan pokcik tanam kacang panjang rupanya kacang ni, orang kampung pokcik sebut 'kacang catok'. Taklah pula pokcik tau tempat lain orang panggil apa. KAcang ni bijinya yang kering tu orang campur dengan ketupat manis. Istimewanya lagi pokok kacang ni daun yang muda (pucuk) orang buat sayur lemak.

Ahad, 27 November 2016

Jumaat, 25 November 2016

Pokok Sireh cina goreng


Sireh cina goreng. Bila pokcik upload dua gambar ni dengan tajuk tu. Ramai yang tanya pokcik. Boleh makan ke pokok ni? sedap ke? Bagaimana cara masaknya?

Sebenarnya dah lama pokcik idam nak makan pokok ni. Dah acap kali bersungut kat isteri.

Hari ni dia cuti, ada ruang dia masak jadi dia minta pokcik pungut pokok ni yang sememangnya ditanam didalam pasu, demi menjamin kebersihannya. Kalau melata atas tanah rasa macam tak bersih je

patutlah tadi beria sangat ajak pergi pasar nak beli ikan masin. Dibelinya ikan gelama masin.

Masa dia masak taklah pula pokcik tengok. Tapi bila rasa masakan lebih kurang rasa macam kailan goreng ikan masin. Cuma pokok ni rasa lebih lembut lagi.

Orang tua jiran sebelah rumah pokcik sentiasa amalkan ulaman ini. Katanya baik untuk saraf dan gout.

Selasa, 22 November 2016

Hasil dari hobi #30 - Menikmati hasil


Inilah dunia pokcik. Ruang lingkup pokcik yang terhad. Pergi kerja, balik kerja dan melegakan regangan dan tekanan dengan mengeluarkan peluh pada tanah yang sekangkang kera ini.  

Tapi kata orang berbudi pada tanah ada hasilnya. Dan kini pokcik sedang menikmati hasilnya. Jagung dah boleh dikutip, anak-anak dah merasa manisnya jagung rebus tanaman sendiri.

Kini menghitung hari pula untuk merasa manisnya sawi yang ditanam sendiri. Sawi yang tidak ditanam menggunakan baja kimia jauh sekali penggunaan racun serangga. Bajanya adalah tanah bakar. 

Titik peluh terasa seakan berbaloi bila melihat segarnya dedaunan. Menunggu hari, menunggu detik untuk dituai.